Thursday , January 27 2022
Breaking News
Home / Headline / Kemenkes: Kasus Omicron Tak Ada Gejala Spesifik

Kemenkes: Kasus Omicron Tak Ada Gejala Spesifik

Jakarta, YukUpdate – Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan(Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan, pasien Covid-19 varian Omicron tidak memiliki gejala yang spesifik.

“Tidak ada tanda spesifik sama saja bahkan kasus yang ditemukan kemarin tidak bergejala sama sekali bahkan sampai dinyatakan negatif,” kata Nadia saat dihubungi, Jumat (17/12/2021).

Sebelumnya, para peneliti Universitas Hong Kong menyatakan Omicron tumbuh subur di saluran pernapasan, bukan paru-paru manusia. Seperti dilaporkan Reuters, Kamis (16/12/2021), ada sejumlah penelitian tentang Omicron yang masih memerlukan studi lebih lanjut untuk menguatkan temuan dan belum disertifikasi kalangan medis.

“Perbedaan utama dalam seberapa efisien Omicron dan varian lain dari virus Coronaberkembang biak dapat membantu memprediksi dampak Omicron,” kata para peneliti pada Rabu (15/12) dalam rilis berita yang dikeluarkan oleh Universitas Hong Kong.

Dibandingkan dengan varian Delta sebelumnya, Omicron menggandakan diri 70 kali lebih cepat di jaringan yang melapisi saluran udara, yang dapat memfasilitasi penyebaran dari orang ke orang,

“Penting untuk dicatat bahwa tingkat keparahan penyakit pada manusia tidak hanya ditentukan oleh replikasi virus tetapi juga oleh respons imun setiap orang terhadap virus. infeksi, yang terkadang berkembang menjadi peradangan yang mengancam jiwa,” ujar pemimpin penelitian, Michael Chan Chi-wai.

Para peneliti berpendapat, model struktural tentang bagaimana varian Omicron menempel pada sel dan antibodi menjelaskan perilakunya dan akan membantu dalam merancang antibodi penetralisir.

“Dengan menginfeksi lebih banyak orang, virus yang sangat menular dapat menyebabkan penyakit dan kematian yang lebih parah meskipun virus itu sendiri mungkin kurang patogen. Oleh karena itu, digabungkan dengan penelitian terbaru kami yang menunjukkan bahwa varian Omicron sebagian dapat lolos dari kekebalan dari vaksin. dan infeksi masa lalu, ancaman keseluruhan dari varian Omicron kemungkinan akan sangat signifikan,” paparnya.

Dengan menggunakan model komputer dari protein lonjakan pada permukaan Omicron, para peneliti menganalisis interaksi molekuler yang terjadi ketika lonjakan itu mencapai protein permukaan sel yang disebut ACE2, pintu gerbang virus ke dalam sel.

“Secara metafora, virus asli ‘berjabat tangan’ dengan ACE2, tetapi cengkeraman Omicron lebih mirip pasangan yang berpegangan tangan dengan jari-jari mereka terjalin,” kata Joseph Lubin dari Rutgers University di New Jersey.

“Anatomi molekuler dari pegangan itu dapat membantu menjelaskan bagaimana mutasi Omicron bekerja sama untuk membantu menginfeksi sel,” tambah Lubin.

Menurut Lubin, tim peneliti juga memodelkan lonjakan dengan berbagai kelas antibodi yang mencoba menyerangnya. Antibodi menyerang dari sudut yang berbeda, seperti pertahanan tim sepak bola yang mungkin menjegal pembawa bola, dengan satu orang menyambar dari belakang, yang lain dari depan.

“Beberapa antibodi tampaknya akan terguncang, sementara antibodi yang lain cenderung tetap efektif. Vaksin penguat meningkatkan skala antibodi, menghasilkan lebih banyak pelindung, yang mungkin mengkompensasi sampai batas tertentu untuk cengkeraman antibodi individu yang lebih lemah,” papar Lubin.

Lubin menilai, temuan yang diposting pada hari Senin di situs web bioRxiv sebelum mendapat tinjauan sejawat, perlu diverifikasi, terutama dengan sampel dunia nyata dari orang-orang.

“Saat prediksi struktur molekul kami sama sekali bukan kata akhir tentang Omicron, (kami berharap) mereka memungkinkan respons yang lebih cepat dan lebih efektif dari komunitas global,” tambahnya.

Orang yang terinfeksi yang tidak menunjukkan gejala mungkin berkontribusi secara signifikan terhadap penularan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19, mengingat bahwa mereka menyumbang 40,5% dari infeksi yang dikonfirmasi di seluruh dunia, menurut satu penelitian yang diterbitkan daring Selasa di jurnal. Jaringan JAMA Terbuka.

Para peneliti mengumpulkan data dari 77 penelitian sebelumnya yang melibatkan total 19.884 orang dengan infeksi SARS-CoV-2 yang dikonfirmasi. Mereka menemukan bahwa di antara orang yang terinfeksi di masyarakat umum, sekitar 40% tidak menunjukkan gejala, seperti halnya 54% wanita hamil yang terinfeksi, 53% pelancong udara atau kapal pesiar yang terinfeksi, 48% penghuni atau staf panti jompo yang terinfeksi, dan 30% lainnya dari petugas kesehatan yang terinfeksi atau pasien rawat inap.

Persentase gabungan infeksi tanpa gejala adalah sekitar 46% di Amerika Utara, 44 % di Eropa dan 28% di Asia.

“Persentase tinggi infeksi tanpa gejala menyoroti potensi risiko penularan infeksi tanpa gejala di masyarakat. Pejabat harus menyaring infeksi tanpa gejala, dan mereka yang teridentifikasi harus berada di bawah manajemen yang serupa dengan infeksi yang dikonfirmasi, termasuk isolasi dan pelacakan kontak,” tulis Min Liu dan koleganya di Universitas Peking, Tiongkok.

Sumber: BeritaSatu.com

loading...
https://thebalidestiny.com/car

Check Also

Ditengok Jokowi, Begini Kondisi Terkini Sirkuit Mandalika

Lombok, YukUpdate – Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Ibu Iriana Jokowi melanjutkan kunjungan kerja di Provinsi Nusa Tenggara …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Eitss ga bole copas lho !!